Apakah Bencana Nuklir Mungkin Terjadi di Ukraina?

Pada hari pertama invasi Rusia ke Ukriana, Kamis (24/2/2022), pasukan Moskow mengambil alih fasilitas nuklir Chernobyl, situs kecelakaan nuklir terburuk di dunia. Lebih dari sepekan kemudian, Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia, terbesar di Eropa juga diserang dan dikuasai tentara Rusia. Dikutip , serangan di beberapa fasilitasnya menyebabkan kebakaran, tetapi tidak ada laporan peningkatan radiasi.

Sementara itu, di Chernobyl, yang lokasinya dekat dengan perbatasan Belarus, melaporkan lonjakan radiasi diduga terkait dengan peralatan militer berat yang mengaduk tanah, terkontaminasi di dekat situs. Serangan serangan itu memicu kekhawatiran yang meluas. Badan Energi Atom Internasional (IAEA) menyatakan "keprihatinan besar" tentang keamanan situs nuklir Ukraina.

Badan tersebut memperingatkan bahwa prinsip prinsip dasar pengoperasian fasilitas tersebut dengan aman dilanggar di dua situs yang dikuasai Rusia. Seperti yang diperingatkan oleh Presiden Volodymyr Zelensky tentang ancaman bencana nuklir, orang orang di seluruh Eropa dengan ingatan akan bencana Chernobyl 1986 bergegas membeli tablet yodium untuk diambil jika terjadi paparan radiasi. Pada 10 Maret 2022, Kepala IAEA Rafael Grossi terbang ke kota Antalya di Turki untuk bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov dan mitranya dari Ukraina, Dmytro Kuleba.

Grossi mengajukan "kerangka kerja untuk memastikan keselamatan dan keamanan fasilitas nuklir di Ukraina", tetapi masih belum jelas apakah kedua pihak menyetujuinya. Sementara pakar nuklir Al Jazeera mengatakan insiden nuklir pada skala bencana Chernobyl 1986 tidak mungkin terjadi, mereka memperingatkan bahwa pertempuran di Ukraina memang menimbulkan ancaman bagi situs nuklirnya. Berkembangkan infrastruktur energi nuklir dengan baik, Ukraina merupakan produsen energi nuklir terbesar ketujuh di dunia.

Sekitar 55 persen listrik yang dihasilkan adalah dari empat pembangkit nuklir. Reaktor kelima, Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir (PLTN) Chernobyl terakhir ditutup pada 2000. Bagaimanapun, PLTN yang dinonaktifkan masih membutuhkan perawatan harian, mengingat sejumlah sistem keselamatan masih ada dan sisa bahan bakar masih tersimpan di lokasi.

Sebuah tim yang terdiri dari sekitar 211 personel dan penjaga sedang bergiliran jaga ketika pabrik dikepung pada 24 Februari. Para staf tidak dapat meninggalkan situs atau digantikan personel lain sejak saat itu. Situasi tersebut berpotensi merusak kemampuan mereka mengoperasikan fasilitas dengan aman.

Pasukan listrik ke pembangkit juga terputus sejak 9 Maret, memaksa staf beralih ke generator diesel, sebelumpara insinyur pada 14 Maret menyambungkan kembali fasilitas itu ke jaringan listrik. IAEA juga melaporkan pada 9 Maret bahwa mereka telah kehilangan koneksi ke sistem pengamanan di Chernobyl yang memantau bahan nuklir. Pengawas nuklir juga menyatakan keprihatinan tentang kondisi di mana pabrik Zaporizhzhia di selatan Ukraina dioperasikan, karena stafnya juga tidak dapat melakukan rotasi sesuai prosedur keselamatan yang ditetapkan.

Sambungan langsungnya ke sistem pengamatan di lokasi itu juga terputus, meskipun dikatakan dalam beberapa hari terakhir pihaknya dapat menerima data. Menurut Nikolai Sokov, seorang rekan senior di Pusat Perlucutan Senjata dan Non Proliferasi Wina, fakta bahwa sejauh ini tidak ada insiden besar di dua lokasi yang ditangkap menunjukkan bahwa kedua belah pihak telah berhati hati – tetapi insiden nuklir tidak mungkin dikesampingkan. “Instalasi tenaga nuklir dirancang untuk masa damai. Ini adalah pertama kalinya kami melihat pertempuran besar di negara dengan banyak fasilitas seperti itu. Ini adalah situasi unik yang tidak disiapkan oleh siapa pun,” katanya kepada Al Jazeera.

Sementara pembangkit nuklir dibangun dengan standar keselamatan tinggi untuk mencegah kemungkinan bencana, masih ada sejumlah kerentanan. Fasilitas Chernobyl tidak memiliki reaktor yang berfungsi dan yang meledak pada tahun 1986 telah terkubur dalam sarkofagus beton. Namun, situs tersebut masih menimbulkan bahaya bagi lingkungan sekitarnya.

Menurut Allison M Macfarlane, profesor dan direktur di School of Public Policy and Global Affairs di University of British Columbia, jika fasilitas penyimpanan bahan bakar bekas rusak atau dioperasikan dengan tidak semestinya, karena kelelahan staf, kekurangan listrik, atau sistem pendingin menjadi rusak, ini dapat menyebabkan pelepasan bahan radioaktif. Insiden semacam itu akan memiliki dampak yang lebih terlokalisasi dan tidak akan menyebarkan radiasi ke wilayah yang luas di dekat Ukraina, seperti yang terjadi pada bencana 1986, kata Macfarlane. Namun, pertempuran sengit selama perang dapat menyebabkan insiden yang jauh lebih serius di empat pembangkit nuklir yang berfungsi.

Reaktor nuklir yang saat ini beroperasi di Ukraina memiliki struktur beton dan baja kokoh yang dimaksudkan untuk menahan radiasi dan menahan tekanan luar. Menurut Georgi Kaschiev, seorang fisikawan nuklir dan mantan kepala Komite Bulgaria untuk Penggunaan Energi Atom Secara Damai, penutup reaktor dapat menahan ledakan yang disebabkan oleh cangkang, tetapi tidak ada yang lebih tahan. “Ancaman utama adalah bahwa pemboman dengan roket dapat merusak sistem vital situs nuklir,” katanya.

Itu bisa berupa Power Supply ke pembangkit atau peralatan yang membantu mengoperasikan reaktor. Jika sistem pendingin sebuah pabrik rusak, ini bisa memiliki konsekuensi yang parah, Kaschiev memperingatkan. Dalam pandangannya, bahkan jika pimpinan militer Rusia memahami risiko ini dan mengambil tindakan pencegahan, pasukan di lapangan masih dapat terlibat dalam kegiatan militer berbahaya yang dapat merusak fasilitas nuklir, seperti halnya pasukan pada Juli 2014 menyerang sebuah pesawat sipil di bagian timur.

Ukraina ditahan oleh separatis pro Rusia menggunakan apa yang ditemukan oleh penyelidik dan jaksa sebagai rudal darat ke udara buatan Rusia. Baik Kaschiev dan Sokov mengatakan bencana nuklir di pembangkit nuklir Ukraina yang berfungsi dengan skala yang sama seperti Chernobyl, yang mempengaruhi sebagian besar Eropa, sangat kecil kemungkinannya. Kashchiev menunjukkan bahwa tingkat dampak akan tergantung pada kemampuan staf lokal dan pihak berwenang untuk menerapkan prosedur keselamatan untuk menahan radiasi.

Bagi Macfarlane, tidak ada yang bisa dikesampingkan di tengah ketidakpastian perang dan dia mengharapkan Rusia untuk terus menargetkan situs nuklir Ukraina. “Karena fasilitas ini menyediakan lebih dari 50 persen listrik untuk Ukraina, saya membayangkan bahwa mereka adalah target yang sangat menarik bagi Rusia karena mereka ingin mengendalikan listrik,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.